Cari Tahu Lebih Jauh Timeline Srawung Seni Candi

Lihat Timeline




Srawung Seni Candi

Penonton_tetap_setia_menyaksikan_jalannya_acara_ditengah_rintik_hujan_dan_kabut.jpg 

Keunikan Candi Sukuh, candi terakhir diera Majapahit yang terletak di Lereng Gunung Lawu, Ngargoyoso, Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah telah memberikan inspirasi yang begitu hebat bagi seniman-seniman tanah air dan mancanegara untuk menciptakan karya-karya mereka. Candi yang terletak diketinggian 1500 m ini, juga dijadikan oleh para seniman tersebut untuk tempat pementasan karya seni mereka dalam sebuah pagelaran yang bertajuk Srawung Seni Candi. Menurut penggagas acara Srawung Seni Candi yaitu Suprapto Suryodarmo atau yang akrab dipanggil dengan Mbah Prapto, dipilihnya Candi Sukuh sebagai venue acara bukan hanya sebatas karena keindahan bentuk bangunan Candi Sukuh Semata. Dari segi Tehnis, Candi sukuh lebih mudah dijangkau oleh para penonton daripada candi-candi lain di Lereng Gunung Lawu. Candi ini secara fisik juga mempunyai ruang terbuka yang luas dan tempat-tempat yang berbentuk panggung dengan ragam hias bebatuan yang sangat artistik sebagai latar belakang sajian pertunjukan seni.

Kisah_Babad_yang_dibawakan_dengan_humor_humor_segar_oleh_Kethoprak_Ngampung_dari_Solo.jpg   Kisah Babad yang dibawakan dengan humor segar oleh Kethoprak Ngampung dari Solo

Diluar dari segi tehnis, Candi Sukuh mempunyai kisah-kisah dalam relief dan bangunannya yang sangat kaya akan inspirasi. Mbah Prapto yang merupakan pimpinan dari sanggar seni dan budaya Padepokan Lemah Putih, sudah sangat akrab dengan atmosfer Candi Sukuh. Sejak tahun 70-an, tempat tersebut jadi tempat favorit Mbah Prapto untuk berkontemplasi, berlatih dan mencari inspirasi. Menurut Beliau, ada beberapa makna semiotik penting yang bisa dibaca dari keberadaan candi sukuh. Dari pahatan Lingga dan Yoni yang tergambar begitu nyata, Candi Sukuh menuturkan tentang kesuburan dalam peran pentingnya untuk menghadirkan bentuk-bentuk kehidupan baru. Hal tersebut juga terlukiskan dalam sebuah relief yang menggambarkan anatomi rahim di sisi utara candi. Kehidupan baru atau kelahiran kembali juga tergambarkan pada relief  di Candi Sukuh yang menceritakan tentang Ruwatan Sudamala, sebuah upacara transformasi menuju kebaikan yang dilakoni oleh Bethari Durga.

Kolaborasi_Eko_Supriyanto_dengan_Mbah_Prapto_Padepokan_Lemah_Putih__Solo.jpg   Kolaborasi Eko Supriyanto dengan Mbah Prapto Padepokan Lemah Putih, Solo

Udara dingin berselimut kabut berkabut, ditemani rintik hujan yang datang dan pergi mewarnai jalannya Srawung Seni Candi. Kondisi cuaca tersebut tidak menyurutkan semangat para seniman-seniman untuk menggelar karya mereka di pelataran Candi Sukuh. Para penonton pun setia menikmati jalannya pagelaran seni, berlindung diantara tenda-tenda dan payung yang mereka bawa. Srawung Seni Candi menghadirkan banyak seniman kontemporer maupun tradisional yang datang dari berbagai kota dan mancanegara. Para penampil itu antara lain, Topeng Ireng (Boyolali), Djarot BD (Solo), Reyog Singo Taruno Joyo (Solo), Martinus Miroto (Yogyakarta), Eko Supriyanto (Solo), Hinaq Denga'n (Kalimantan), Chan Sze-Wei (Singapura), Norishan Osman (Singapura), Kelompok Sunya (Bandung-Jakarta), Kelompok Dapur Seni (Jepara), Diane Butler (Bali-Amerika), Suprapto Suryodarmo (Solo), David Chotjewitz (Jerman), Lynda Bransbury (Inggris), Audrey Gyurgyik (Amerika), Laura O'Brien (Irlandia), Brandon Yu (Amerika), Fitri Setyaningsih (Yogyakarta), Susan Allen (Kanada), Muslimin Bagus Pranowo (Solo), Danang Pamungkas (Solo), Ketoprak Ngampung (Solo), Karolina Nieduza (Polandia), Estefania Pifano (Venezuela), Sri Mulyani (Jawa Timur) dan Paguyuban Purnomo Sidi (Surakarta).

Tari_Topeng_Kontemporer_oleh_Martinus_Miroto_dari_Jogjakarta.jpg    Tari Topeng Kontemporer oleh Martinus Miroto dari Jogjakarta

Suasana yang berkabut, hujan yang kadang turun, udara yang dingin dan keheningan alam pegunungan merupakan unsur yang memperkuat penampilan para seniman di Srawung Seni Candi. Bila dalam pertunjukan seni biasa menggunakan tata cahaya dan special efek untuk membangun suasana, dalam Srawung Seni Candi, unsur-unsur alam merupakan bagian penting yang bisa menciptakan suasana pertunjukan dan memberikan roh pada setiap pementasan. Dalam tiap-tiap sajiannya, para seniman di Srawung Seni Candi mengambil inspirasi dari bentuk dan kisah yang terdapat di Candi Sukuh. Tema yang diangkat oleh para penampil meliputi kisah-kisah seputar kesuburan dan transformasi manusia. Bagian-bagian bangunan dari Candi Sukuh tidak hanya digunakan sebatas latar belakang panggung semata. Ada interaksi antara para penampil dengan bangunan Candi Sukuh dalam satu konsep utuh penyajian karya seni. Bisa dikatakan bahwa Candi Sukuh tidak hanya sekedar bangunan yang pasif, tapi seolah ikut aktif ambil bagian dalam setiap pementasan.

Eko_Supriyanto_berkisah_tentang_transformasi_melalui_tariannya.jpg    Eko Supriyanto berkisah tentang transformasi melalui tariannya

Atmosfer pertunjukan semacam inilah yang memang sengaja dihadirkan oleh Mbah Prapto selaku penggagas acara Srawung Seni Candi. Menyatukan pergelaran seni dengan kemistisan Candi Sukuh beserta seluruh unsur alam yang ada, sehingga penonton tidak memandang bangunan Candi Sukuh bukan hanya sekedar bebatuan bersejarah semata. Srawung Seni Candi ingin menghidupkan kembali Candi sebagai Pusaka dan Pustaka bangsa. Sebagai Pustaka dan Pusaka bangsa, sebuah bangunan candi diharapkan mampu memberikan kisahnya, nilai-nilai yang terkandung didalamnya, sebagai insipirasi bagi generasi sekarang dalam bentuk nilai-nilai hidup dan karya. Salam Kratonpedia.

Danang_Pamungkas_mempersembahkan_tari_yang_terinspirasi_oleh_kekokohan_bebatuan_Candi_Sukuh.jpg   Danang Pamungkas mempersembahkan tari yang terinspirasi oleh kekokohan bebatuan Candi

Diane_Butler_dari_Amerika_menarikan_kisah_Ruwatan.jpg  Diane Butler dari Amerika menarikan kisah Ruwatan

Hinaq_Denga_n_persembahan_dari_Kalimantan.jpg  Hinaq Denga'n persembahan dari Kalimantan

Perpaduan_elok_permainan_cello_oleh_Estefania_Pifano__Venezuela__dengan_Seruling_Makasar.jpg  Perpaduan elok permainan cello oleh Estefania Pifano (Venezuela) dengan Seruling Makasar

Rintik_Hujan_berpadu_syahdu_dengan_alunan_Gamelan_yang_dimainkan_oleh_Brandon_Yu_dari_Amerika.jpg  Alunan Gamelan yang dimainkan oleh Brandon Yu dari Amerika

Hujan_dan_Kabut_silih_berganti_menyelimuti_Candi_Sukuh_selama_pertunjukan.jpg  Hujan dan Kabut silih berganti menyelimuti Candi Sukuh selama pertunjukan

(teks dan foto : Stefanus Ajie/Kratonpedia)





Stefanus Ajie
10 Jan 2013




Recent Articles

Arsitektur
Kabupaten Klaten
Kabupaten Klaten , terletak ditengah-tengah antara kota Solo dan Yogyakarta , merupakan jalur strategis yang pertumbuha


Arsitektur
Pasar Klewer
Pasar Klewer , pusat grosir batik Solo dan pasar tekstil yang mempunyai pelanggan dari berbagai daerah di Indonesia dan


Tradisi
Pasar Gawok
Pasar Gawok , pasar tradisional ini terletak di Kabupaten Sukoharjo dengan keunikan adanya para pande besi yang membuat