Cari Tahu Lebih Jauh Timeline “Reinkarnasi Fungsi” - Situs Istana Ratu Boko

Lihat Timeline




“Reinkarnasi Fungsi” - Situs Istana Ratu Boko

 hal_1_ok.jpg

Bermula pada kisaran abad ke-17, H.J. DeGraff seorang warga negara Belanda memuat dalam catatannya bahwa orang-orang Eropa yang datang ke tanah Jawa telah melaporkan keberadaan tempat peninggalan sejarah purbakala, dan menerangkan telah ditemukan reruntuhan bangunan istana, yang konon istana Prabu Boko, seorang Raja yang berasal dari Bali. Sedangkan kisah Prabu Boko juga merupakan cerita rakyat kuno yang ada di tanah Jawa pada jaman masuknya agama Hindu. Banyak catatan yang dibuat berkaitan dengan sejarah keberadaan situs purbakala di bukit desa Bokoharjo ini. Dan tak kurang pula prasasti yang menjadi jejak untuk penelusuran atas riwayat berdirinya. Situs Istana Ratu Boko, meskipun sebagian besar berupa reruntuhan dan puing, tapi daya mistis akan kisah sejarahnya masih terasa hingga kini. Hingga masih banyak misteri di dalam reruntuhan bangunan yang didominasi batuan tersebut yang belum selesai dirangkai kisah sejarahnya. 

gerbang_2.jpg   Batu andesit yang disusun rapi sebagai gerbang utama 

Alkisah pada suatu ketika, bertahtalah seorang Raja yang bernama Prabu Dewatasari di Kraton Prambanan, namun banyak di antara rakyatnya yang menyebut juga bahwa Raja Prambanan adalah Prabu Boko, seorang Raja yang ditakuti karena konon menurut cerita, Prabu Boko gemar makan daging manusia. Dan ternyata, sesungguhnya Prabu Boko adalah seorang perempuan, yaitu permaisuri Raja Prambanan yang bernama asli Prabu Prawatasari. Prabu Boko adalah perempuan titisan raksasa yang bernama Buto Nyai, meskipun begitu, kecantikannya tidak ada yang menandingi di wilayah Jawa Tengah kala itu.   Dan karena postur badannya yang tinggi melebihi rata-rata tinggi orang dewasa di masa itu, maka dia juga mendapat nama alias atau julukan Roro Jonggrang. Setelah melahirkan putranya, Prabu Boko mempunyai kebiasaan memakan daging manusia. Dan karena perbuatannya tersebut, sang Raja Prabu Dewatasari murka dan mengusir permaisurinya meninggalkan istana. Kepergian sang permaisuri meninggalkan luka bagi Raja dan putranya yang masih bayi. Akhirnya dibuatlah patung dari batu yang menyerupai istrinya yang kini dikenal dengan Roro Jonggrang. Kisah yang seakan membawa kita masuk ke dalam era kejayaan cerita rakyat ini merupakan kutipan dari cerita Mas Ngabehi Purbawidjaja dalam Serat Babad Kadhiri. Dan kaitan kisah tersebut dengan keberadaan situs Istana Ratu Boko yang berlokasi di sebelah selatan candi Prambanan makin menambah pesona mistis akan keberadaannya.

Reruntuhan_yang_terpendam.jpg   Banyak misteri yang masih terpendam 

Sementara di perbukitan tempat berdirinya situs Istana Ratu Boko, menyisakan sebuah legenda yang mengisahkan bahwa Ratu Boko adalah seorang Raja, dalam bahasa Jawa berarti Raja Bangau. Dan Raja Bangau adalah ayah dari Roro Jonggrang atau Loro Jonggrang, yang telah membuat seorang pemuda bernama Bandung Bondowoso jatuh hati hingga tergila-gila untuk mempersuntingnya menjadi istri dengan persyaratan apapun. Dan mungkin kisah Bandung Bondowoso yang jatuh hati dengan Roro Jonggrang ini lebih populer hingga kini dibandingkan kisah sejarah berdirinya candi Prambanan maupun keberadaan situs Istana Ratu Boko. Legenda pembuatan 1000 candi semalam suntuk oleh Bandung Bondowoso hingga batas waktu saat ayam jantan berkokok, memberikan sensasi romantisme kehidupan negeri dongeng dalam cerita rakyat yang seolah akan terus melekat pada dinding batu-batu candi. 

Reruntuhan_2.jpg   Puing reruntuhan  kisah kejayaan Mataram Kuno

Pada beberapa prasasti yang ditemukan berkaitan dengan penelusuran sejarah berdirinya Istana Ratu Boko, sedikit membuka pintu untuk kembali ke masa lampau. Pada masa Mataram Kuno atau Mataram Hindu para penguasa wilayah mempunyai gelar Rakai yang artinya ‘penguasa di’. Pada jaman dulu bangunan Istana Ratu Boko dibuat untuk digunakan sebagai Vihara oleh Rakai Panangkaran penguasa pada jaman dinasti Syailendra di abad ke-VIII. Dan awalnya situs ini bernama Ambhayagiri, yang mempunyai arti ‘bukit kedamaian’, dan disinilah tempat ini awalnya berfungsi sebagai tempat belajar tentang hidup dan menjadi manusia seutuhnya, yang membuat orang-orang dari berbagai negeri datang untuk belajar. Hingga ilmunyapun akhirnya sampai ke Tibet dan masih ada hingga sekarang. Pada era berikutnya, juga berdasarkan temuan prasasti, terjadi alih fungsi bangunan yang kemudian digunakan sebagai istana atau tempat tinggal bagi Rakai Walaing Pu Kombayoni dan berganti nama menjadi Kraton Walaing. Kemudian masa berikutnya terjadi percampuran pengaruh Hindu dan Budha pada bangunan Istana Ratu Boko, yakni pada abad ke-IX. Hal tersebut disebabkan adanya perkawinan antara Rakai Pikatan yang berasal dari dinasti Sanjaya dengan Pramudawardani putri Samaratungga Raja terakhir dari dinasti Syailendra yang menganut ajaran Budha. Dan pada masa kekuasaannya sebagai Raja tunggal di tanah Jawa Tengah, Rakai Pikatan membangun candi Prambanan yang berlokasi tidak jauh dari Istana Ratu Boko. Pada temuan prasasti era berikutnya, yakni abad ke X, penguasa penerus Rakai Pikatan adalah anak bungsunya yang bernama Rakai Kayuwangi Dyah Lokapala. , dan di masa Rakai Kayuwangi ini konon Istana Ratu Boko digunakan sebagai beteng perlindungan atau lokasi persembunyian. Kisah demi kisah dari tiap generasi dan perubahan fungsi terus menyertai keberadaan Istana Ratu Boko pada masa lalu, hingga masa kini. 

Beteng.jpg   Beteng di bagian dalam sisi timur Istana Ratu Boko 

Melewati kurun waktu yang panjang, dari abad ke VIII hingga kini memasuki abad ke-XXI, situs Istana Ratu Boko seakan mengalami ‘reinkarnasi’ atau kembali seperti fungsi awal mula bangunan ini diciptakan. Suasana damai dari bukit yang letaknya tidak terlalu jauh dari kemajuan kehidupan kota masih sangat bisa dirasakan hingga kini. Meskipun setiap jaman mempunyai gaya hidup yang selalu berbeda, termasuk kondisi Istana Ratu Boko sekarang ini, tapi situs ini masih mempunyai peran besar sebagai tempat untuk belajar, minimal bisa belajar menghargai kehebatan bagaimana konstruksi material batuan yang besar ini bisa disusun rapi di puncak bukit di masa itu. Fasilitas yang berkaitan dengan kekinian juga sudah mewarnai wajah situs purbakala ini. Mulai dari restaurant dengan pemandangan dari ketinggian bukit ke arah candi Prambanan hingga aktifitas hiking ataupun trekking bisa dilakukan di sini. Hal tersebut menjadi pelengkap atas ketersediaan paket belajar bidang arkeologi dan sejarah di reruntuhan Istana yang di masa dulu pasti terlihat lebih megah ini. Seakan keberadaannya akan selalu menyimpan misteri atas perubahan fungsi dari setiap ‘pergantian penguasa’ dari generasi ke generasi. 

Bak_pemandian.jpg   Bak dari batu yang konon juga berfungsi menampung air hujan untuk persediaan  

Semua kisah legenda dan catatan sejarah lewat temuan prasasti, serta perubahan dari jaman ke jaman tersebut kian mempertegas bahwa siapapun yang hidup di era sekarang ini sebenarnya sama jauhnya dengan misteri sejarah dibalik keindahan situs Istana Ratu Boko yang terletak di wilayah perbukitan desa Sumberwatu (Sambirejo) dan desa Bokoharjo (Dawung) kecamatan Prambanan Kabupaten Sleman Yogyakarta. Perbukitan Boko yang merupakan bagian dari rangkaian perbukitan Gunung Kidul yang didominasi batuan dan pasir ini seolah masih banyak menyembunyikan kisah besar yang pernah hidup di dalamnya. Tapi setidaknya, keberadaan lokasi situs ini tidaklah jauh dari kehidupan masa kini, jarak dari kota Yogyakarta sekitar 18 km dan dari kota Solo kurang lebih 50 km, sementara dari candi Prambanan berjarak sekitar 3 km, tidaklah terlalu jauh untuk tetap bisa menikmati misteri yang ada di balik reruntuhan batu-batu yang tampak masih kokoh dan menikmati keleluasaan untuk berimajinasi atas kehidupan serta kejayaan masa emas generasi para leluhur dahulu kala.  Salam Kratonpedia.

Wisatawan_asing_banyak_yang_datang.jpg   Situs yang berfungsi sebagai tempat wisata sekaligus tempat belajar dari kecerdasan masa lalu 

(teks dan foto : Wd Asmara/Kratonpedia)





Wd Asmara
20 Jul 2012




Recent Articles

Arsitektur
Kabupaten Klaten
Kabupaten Klaten , terletak ditengah-tengah antara kota Solo dan Yogyakarta , merupakan jalur strategis yang pertumbuha


Arsitektur
Pasar Klewer
Pasar Klewer , pusat grosir batik Solo dan pasar tekstil yang mempunyai pelanggan dari berbagai daerah di Indonesia dan


Tradisi
Pasar Gawok
Pasar Gawok , pasar tradisional ini terletak di Kabupaten Sukoharjo dengan keunikan adanya para pande besi yang membuat