Cari Tahu Lebih Jauh Timeline Karpet Merah, Seremoni Perdamaian Kraton Solo

Lihat Timeline




Karpet Merah, Seremoni Perdamaian Kraton Solo

Halaman_satu.jpg

Tingalan Dalem Jumenengan Paku Buwono XIII Hangabehi ke-8 sudah usai beberapa hari lalu, dan tanggal 15 Juni 2012 yang jatuh tepat pada hari Jum’at Kliwon telah menjadi jejak baru dalam catatan sejarah Kraton Kasunanan Surakarta. Jumenengan yang digelar pada hari Jum’at Kliwon-pun merupakan peristiwa langka yang hanya akan berulang setiap sewindu (8 tahun) sekali. Tingalan Jumenengan kali ini sangat berbeda dengan suasana upacara yang sama sebelumnya. Konflik dan ketegangan mewarnai kehidupan dalam tembok Kraton yang sudah berlangsung selama 8 tahun dengan bertahtanya raja kembar. Meski dilewati dengan beberapa insiden kecil adanya perseteruan antara pihak yang menolak masuknya kembali KGPH Panembahan Agung Tedjowulan yang telah menanggalkan gelarnya sebagai Sinuhun Paku Buwono XIII, namun semuanya berakhir dengan sebuah pencerahan setelah usainya upacara Tingalan Jumenengan tersebut. Banyak yang mensyukuri adanya perdamaian antara dua putra Kraton Solo tersebut. Para abdi dalem dan mayoritas masyarakat Solo juga memberikan apresiasi positif atas peristiwa sejarah yang melegakan untuk masa depan Kraton Solo sebagai cagar budaya yang merupakan aset masyarakat banyak, dan bukan saja sebagai aset yang dimiliki oleh keluarga Kraton.

Karpet merah telah dibentangkan, dan perdamaian-pun dirayakan. Mensyukuri dan menandai sewindu Tingalan Dalem Jumenengan Kraton Kasunanan Surakarta seolah diwakili dengan warna merah menyala dari bentangan karpet yang memanjang dari Kori Kamandungan hingga halaman Pagelaran. Sebuah benang merah yang meluruskan kekusutan selama delapan tahun, dan menghilangkan kebingungan atas keberadaan dua matahari dalam satu kehidupan, yakni Raja kembar dalam satu bangunan tembok Kraton Kasunanan Surakarta. Kirab Agung hari Minggu Pahing 17 Juni 2012 juga telah usai digelar. Semoga semua peristiwa budaya ini menjadi pertanda baik untuk kelangsungan kehidupan Kraton Kasunanan Surakarta Hadiningrat yang makin memperkaya khasanah budaya Indonesia.

Berikut rekaman peristiwa budaya sebagai jejak sejarah baru Kraton Kasunanan Surakarta untuk kemenangan semua pihak. Baik untuk masyarakat Solo, kerabat dan keluarga Kraton, bahkan untuk bangsa Indonesia sebagai pemilik cagar budaya yang dilindungi undang-undang.  Semoga foto-foto berikut ini menjadi jejak keajaiban baru dalam sejarah perjalanan Kraton Kasunanan Surakarta sebagai sumber dan pemancar kebudayaan ke seluruh penjuru negeri. Salam Kratonpedia.

Baracuda_masuk_halaman_di_Kori_Kamandungan_Kraton_Kasunanan_Surakarta_saat_mengamankan_Jumenengan.jpg   Baracuda di depan Kori Kamandungan Kraton Solo saat mengamankan jalannya Jumenengan

Paku_Buwono_XIII_Sinuhun_Hangabehi_seusai_Jumenengan_15_Juni_2012.jpg   Paku Buwono XIII Sinuhun Hangabehi seusai Jumenengan 15 Juni 2012

Mahapatih_Tedjowulan_meninggalkan_kursi_undangan_seusai_upacara_Jumenengan_di_Pendapi_Ageng_Sasana_Sewaka.jpg   Mahapatih Tedjowulan meninggalkan Pendapi Ageng Sasana Sewaka seusai Jumenengan

Karpet_merah_menandai_perdamaian_Kraton_Solo.jpg   Karpet merah menandai perdamaian Kraton Solo pada hari Minggu pahing 17 Juni 2012

Prajurit_membawa_bendera_kebesaran_Kraton_membuka_barisan_kirab.jpg   Prajurit membawa bendera kebesaran Kraton membuka barisan kirab

Kereta_Kencana_Kyai_Garoeda_Poetra_untuk_Paku_Buwono_X_III.jpg   Kereta Kencana Kyai Garoeda Poetra disiapkan untuk kirab Paku Buwono XIII

Kelompok_kesenian_Angguk_dari_desa_Selo_Boyolali.jpg   Kelompok kesenian Angguk dari desa Seboto Ampel Boyolali memeriahkan Kirab Agung

Kelompok kesenian Krido Turonggo dari Boyolali menutup rombongan kirab_1.jpg   Kelompok kesenian Krido Turonggo dari Boyolali menarik perhatian dalam barisan kirab

Tiga_cucu_Paku_Buwono_XII_berada_di_depan_Paku_Buwono_XIII_Hangabehi.jpg Paku Buwono XIII Hangabehi berjalan menuju halaman Pagelaran Kraton

Paku_Buwono_XIII_Sinuhun_Hangabehi_bersama_Kanjeng_Ratu_RAy_Adipati_Pradapaningsih.jpg   Paku Buwono XIII Sinuhun Hangabehi bersama Kanjeng Ratu RAy Adipati Pradapaningsih

Paku_Buwono_XIII_Hangabehi__melangkah_keluar_dari_Kori_Kamandungan.jpg   Paku Buwono XIII Hangabehi  melangkah keluar dari Kori Kamandungan

Paku_Buwono_XIII_Hangabehi_sebagai_Raja_tunggal_Kraton_Solo_paska_rekonsiliasi.jpg   Paku Buwono XIII Hangabehi sebagai Raja tunggal Kraton Solo paska rekonsiliasi

Menyusuri_karpet_merah_sepanjang_100_meter_menuju_kereta_kencana.jpg   Sang Raja menyusuri karpet merah sepanjang 100 meter menuju kereta kencana

Paku_Buwono_XIII_Hangabehi_bersama_putranya_GPH_Purboyo_di_dalam_kereta_kencana.jpg   Paku Buwono XIII Hangabehi bersama putranya GPH Purboyo di dalam kereta kencana

KGPH_Panembahan_Agung_Tedjowulan_menunggang_kuda_Sri_Gading_berada_di_barisan_sebelah_kanan_kereta_kencana.jpg   KGPH Panembahan Agung Tedjowulan menunggang kuda Sri Gading dalam kirab

Kirab_kereta_kencana_melewati_ringin_kembar_yang_ditanam_saat_pemindahan_Kraton_Kartosuro_ke_lokasi_Kraton_sekarang_pada_tahun_1745.jpg   Kirab melewati ringin kembar yang ditanam saat istana Kraton dibangun tahun 1745

Bentangan_karpet_merah_sepanjang_100_meter_melintasi_jalanan.jpg   Bentangan karpet merah sepanjang 100 meter melintasi jalanan dalam tembok Kraton

Mbah_Suni__68_th__asal_desa_Winong_Boyolali_bersama_cucunya_Ambarwati__8_th__enam_jam_berada_di_Kraton_untuk_menghadiri_Kirab.jpg   Mbah Suni (68 th-foto tengah) bersama cucunya Ambarwati (8 th) bahagia melihat Kraton sekarang 

(teks dan foto : Wd Asmara/Kratonpedia)





Wd Asmara
18 Jun 2012




Recent Articles

Arsitektur
Kabupaten Klaten
Kabupaten Klaten , terletak ditengah-tengah antara kota Solo dan Yogyakarta , merupakan jalur strategis yang pertumbuha


Arsitektur
Pasar Klewer
Pasar Klewer , pusat grosir batik Solo dan pasar tekstil yang mempunyai pelanggan dari berbagai daerah di Indonesia dan


Tradisi
Pasar Gawok
Pasar Gawok , pasar tradisional ini terletak di Kabupaten Sukoharjo dengan keunikan adanya para pande besi yang membuat